fbpx
Kisah-Kewujudan-Naga-Di-Negeri-Pahang

Di Sebalik Nama ‘Sri Pahang FC’ Yang Dipercayai Legenda Naga Tasik Chini

Tular di laman media sosial berkenaan penamaan semula pasukan bola sepak Pahang kepada Sri Pahang FC dan ada juga yang cuba merungaki nama di sebalik Seri Pahang yang dipercayai seekor naga atau buaya di Tasik Chini.

Dalam cerita rakyat Melayu Pahang, Seri Pahang adalah buaya air masin gergasi putih legenda yang diduga pernah tinggal di Tasik Chini, Daerah Pekan, Pahang.

PREMIUM

Dia terkenal dengan pertarungannya dengan raksasa laut hitam yang disebut Seri Kemboja yang berlaku di perairan pantai Pahang. Dalam versi legenda lain, Seri Pahang dan Seri Kemboja, digambarkan sebagai ular gergasi yang disebut Naga.

Tasik Chini adalah tasik air tawar semula jadi kedua terbesar di Malaysia. Sungai Chini, yang mengalir dari tasik, mengalir ke Sungai Pahang. Dalam sejarah tempatan, tasik dan gunung bersebelahannya suci dan penduduk tempatan memberi penghargaan kepada tempat itu dengan memiliki buaya yang dinamakan ‘Seri Pahang’.

GAMBAR: NEGERI PAHANG

Menurut legenda, berita telah sampai ke Seri Pahang mengenai raksasa laut hitam yang jahat, Seri Kemboja. Dia bersumpah untuk melawan raksasa tersebut dan menyingkirkannya. Maka Seri Pahang meninggalkan Tasik Chini dan berenang ke hilir Kuala Pahang.

SPONSORED

Di sana ia berubah menjadi seorang tua yang membawa balang simpanan yang terbuat dari telapak tangan. Dalam bentuk orang tua itu, Seri Pahang memujuk sekumpulan pelaut untuk membawanya bersama mereka. Oleh kerana dia memiliki wang jaminan, mereka mengira dia mungkin berguna jika kapal itu harus di jamin. Peti simpanannya kelihatan seperti kunyit di dalamnya.

Ketika kapal itu sampai di suatu tempat di sebelah tenggara Sedili Kechil, Seri Pahang menyerahkan tong jaminan kepada nakhuda dan melompat ke laut. Dia segera berubah menjadi buaya putih raksasa dan orang-orang itu kagum melihat kunyit di celup telah berubah menjadi emas.

Ini adalah pembayaran mereka kerana memberi Seri Pahang perjalanan ke tempat di mana dia ingin mencabar Seri Kemboja. Pertarungan antara Seri Pahang dan Seri Kemboja berlangsung lama. Laut menjadi gelap, guruh bergelora dan kilat menyambar.

Setelah pertempuran sengit, Seri Pahang berjaya membunuh Seri Kemboja tetapi dia cedera parah. Dalam kesakitan, dia berenang pergi ke Pulau Aur, mengubah dirinya kembali menjadi orang tua dan menaiki bot kembali ke Kuala Pahang.

SPONSORED

Sebaik sahaja dia sampai di sebuah kampung bernama Sekukoh di Sungai Pahang, dia menjadi sangat lemah, dan menyuruh para pelaut berhenti di muara Sungai Chini dan membuat pengumuman bahawa dia akan mati di Sekukoh. Dia kemudian menyelinap ke dalam air dan langsung berubah menjadi buaya.

Tidak lama selepas meninggalkan Sekukoh, kapal itu melewati muara Sungai Chini tetapi tiba-tiba berhenti bergerak. Salah seorang pelaut mengingati permintaan lelaki tua itu. Mereka berpatah balik ke Sungai Chini dan memanggil bahawa buaya putih besar sedang tenat di Sekukoh.

Sebaik sahaja dihantar, kapal dapat bergerak lagi. Tidak lama kemudian, beratus-ratus buaya dapat dilihat berenang menuju ke Sekukoh. Terdapat begitu banyak buaya di sungai itu sehingga, penduduk kampung yang tinggal di sepanjang tebing mendakwa bahawa ada pemuda yang berani dapat menyeberangi sungai di belakang buaya.

Sebelum dia mati, buaya putih besar itu, meminta penguasa Pahang untuk memberinya pengebumian agama yang sewajarnya. Setelah mengetahui bagaimana buaya membunuh raksasa laut, penguasa itu bersetuju. Begitulah Seri Pahang dimakamkan di sebuah lubang berpasir berhampiran Sekukoh. Tempat ini dikenali hingga kini sebagai Makam Tok Pahang.

SPONSORED

via: Wikipedia

Related Posts